Pemecahan masalah adalah proses di mana otak menggunakan pengalaman yang terkait dengan beberapa stimulasi dan informasi atau lingkungan untuk menangani suatu situasi. Meskipun seorang anak kecil dapat berpikir, belajar dan menyelesaikan masalah, mereka hanya mampu menyelesaikan masalah sederhana yang mungkin menjadi bagian dari rutinitas sehari-hari mereka yang sesuai dengan usia mereka. Misalnya, mereka dapat mengikat tali sepatu mereka sendiri, berhasil memanjat untuk mencapai benda-benda di tempat-tempat tinggi, dll.

Ini adalah langkah awal perkembangan pada anak-anak yang akan mengarah pada pembelajaran lain yang lebih besar di masa depan. Seorang spesialis perkembangan anak mengatakan, anak-anak yang dapat memecahkan masalah kompleks sejak muda cenderung memiliki perkembangan kecerdasan yang baik. Ini karena kesenangan dan kepuasan yang didapat anak ketika mereka berhasil memecahkan suatu masalah. Ini akan menjadi motivasi yang kuat bagi mereka untuk memenuhi tujuan mereka, memotivasi diri sendiri untuk terus belajar tentang hal-hal lain yang dapat membantu perkembangan mereka dalam berbagai aspek.

Praktekkan Pemecahan Masalah dalam Rutinitas Harian Mereka

Cara terbaik untuk membiarkan anak-anak berlatih keterampilan memecahkan masalah adalah dengan membiarkan anak-anak mempersiapkan diri untuk kegiatan sehari-hari mereka karena ini akan memungkinkan mereka untuk melatih keterampilan pemecahan masalah mereka sesuai. Misalnya, biarkan anak-anak belajar melalui coba-coba ketika mereka menyiapkan bekal dan seragam sekolah mereka sendiri. Ketika mereka menghadapi masalah seperti tidak dapat menemukan kaus kaki mereka, orang tua dapat membimbing mereka tentang cara untuk menyelesaikan masalah seperti menyiapkan barang-barang lebih awal, yaitu malam sebelumnya, belajar meletakkan barang-barang di tempat yang mudah dicari untuk mencegah masalah yang sama terjadi di masa depan.

Berikut adalah beberapa kegiatan yang disarankan bagi Anda untuk membantu si kecil mengembangkan keterampilan memecahkan masalah mereka:

Kegiatan yang direkomendasikan untuk anak-anak 1 tahun ke atas.

Penjelasan

Tetapkan tugas untuk mereka lakukan

Rutinitas sehari-hari anak Anda adalah cara yang baik untuk membantu mereka mengembangkan keterampilan memecahkan masalah mereka. Misalnya, Anda dapat memberikan pekerjaan rumah sederhana kepada mereka, seperti merapikan tempat tidur sendiri, menyapu lantai, mengambil cucian kotor untuk dicuci di mesin cuci atau mengatur garpu dan sendok di atas meja makan. Mulailah dengan tugas-tugas sederhana dan ketika mereka terbiasa, Anda dapat menugaskan mereka dengan tugas-tugas yang lebih besar saat mereka tumbuh dewasa. Tugas yang diberikan akan membantu mereka untuk berpikir dan mencari cara untuk menyelesaikan masalah.

Untuk menolong diri sendiri

Biarkan anak Anda makan sendiri, menyikat gigi sendiri (menggunakan pasta gigi hingga seukuran satu ruas jari sesuai kebutuhan), melatih mereka untuk memakai baju mereka atau melepasnya (untuk dengan lembut masukkan lengan mereka ke dalam lengan baju), kenakan kaus kaki dan sepatu sendiri, dll. Mereka mungkin tidak dapat melakukannya pada awalnya, tetapi dengan bimbingan yang tepat, mereka akan dapat menghubungkan pengalaman mereka sebelumnya dengan apa yang mereka lakukan saat ini melalui kebiasaan.

Permainan terbuka

Permainan terbuka dapat dilakukan dalam berbagai gaya tergantung pada ide dan imajinasi anak. Misalnya, jika set mainan memasak tidak tersedia atau tidak lengkap, anak dapat menggunakan imajinasinya untuk membuat berbagai hal lain seperti baskom, piring dan sendok menggunakan kotak, pasir, tanah liat, minyak atau adonan, dll. Jenis ini kegiatan akan memungkinkan anak-anak untuk menggunakan imajinasi mereka untuk membantu mereka memecahkan masalah mereka untuk mencapai apa yang mereka inginkan.

Permainan blok bangunan

Seorang anak belajar bagaimana menyeimbangkan blok bangunan ketika ia bermain melalui belajar mandiri. Dia harus mencari cara untuk menempatkan blok dan tidak membiarkan mereka jatuh. Pada awalnya, anak itu mungkin tidak dapat melakukannya, tetapi setelah beberapa kali mencoba, ia secara bertahap akan belajar bagaimana menempatkan blok ke atas. Anak-anak harus mencoba terus-menerus untuk mengasah keterampilan pemecahan masalah mereka saat bermain sehingga mereka dapat mengatasi rintangan.

Siapkan pertanyaan untuk dipecahkan anak

Membuat pertanyaan untuk dipecahkan anak-anak berdasarkan apa yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari mereka adalah metode yang baik untuk memperkuat keterampilan memecahkan masalah mereka. Misalnya, ketika anak menutupi seluruh meja dengan mainannya dan tidak ada ruang tersisa untuk meletakkan apa pun, orang tua harus bertanya kepadanya terlebih dahulu, “Apa yang harus kita lakukan? Saya butuh ruang untuk meletakkan tas saya di atas meja.” Daripada segera membantu mereka merapikannya. Dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu, itu akan membantu anak-anak untuk memikirkan cara untuk menyelesaikan masalah dengan lebih baik.

Bermain - Praktek pemecahan masalah

Berikan anak-anak potongan mainan pertama untuk dipegang. Setelah itu, berikan mereka potongan mainan kedua untuk dipegang menggunakan tangan lain. Dan kemudian berikan mereka mainan ketiga dan amati apa yang akan mereka lakukan dengannya. Beberapa anak akan meletakkan salah satu mainan di tangan mereka terlebih dahulu sebelum mengambil mainan ketiga. Beberapa akan meletakkannya di antara dua bagian pertama. Ini merupakan kegiatan yang mudah untuk melatih anak Anda tentang keterampilan pemecahan masalah. Para ibu juga dapat menemukan permainan sejenis lainnya untuk dimainkan bersama anak-anak mereka.

Mainan buatan sendiri

Dorong anak-anak untuk membuat mainan dari bahan daur ulang seperti kotak kertas atau gelas plastik. Mereka akan dapat memikirkan ide tentang apa yang ingin mereka bangun dengan bahan yang mereka miliki dan jika mereka tidak dapat melakukannya sesuai dengan apa yang mereka bayangkan, apa yang dapat mereka ubah untuk membangun mainan yang mereka inginkan.